Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم Bercita-cita Mati Syahid

Posted: 09/25/2011 in Hati, Kisah


Saudaraku, kita semua tahu bahwa Rasulullah Muhammad صلى الله عليه و سلم wafat di tempat tidurnya didampingi oleh istrinya Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha. Berpisahnya ruh mulia teladan ummat ini dengan jasad agungnya terjadi sesudah beliau menderita sakit yang kian melemahkan tubuhnya sehingga menjadi jalan sampainya beliau kepada taqdir wafatnya. Betapapun sedih dan berdukanya ummat, tidak seorang muslim-pun dibenarkan untuk kembali menjadi musyrik atau kafir karena berpulangnya Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم ke Rahmatullah.

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلا رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَنْ يَنْقَلِبْ عَلَى عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَضُرَّ اللَّهَ شَيْئًا وَسَيَجْزِي اللَّهُ الشَّاكِرِينَ

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikit pun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (QS. Ali-Imran [3] : 144)

Di dalam ayat di atas Allah سبحانه و تعالى menyebutkan bahwa para Rasul-Nya ada yang wafat karena tutup usia dan ada yang meninggal karena dibunuh oleh musuh-musuh Allah سبحانه و تعالى . Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم termasuk yang ditaqdirkan Allah سبحانه و تعالى menemui kematian bukan dalam bentuk dibunuh oleh musuh-musuh Allah سبحانه و تعالى . Ini merupakan suatu taqdir Allah سبحانه و تعالى yang sungguh meringankan beban ummat Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم . Mengapa?

Kita semua tahu bahwa Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم merupakan teladan bagi ummat Islam dalam seluruh aspek kehidupan. Hendaknya kita semua menjalani segenap urusan hidup dan mati kita dengan semaksimal mungkin mencontoh peri-kehidupan Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم . Jelas, Allah سبحانه و تعالى telah menempatkan beliau sebagai prototype ideal bagi segenap manusia yang mengaku beriman. Perhatikan ayat di bawah ini:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (QS. Al-Ahzab [33] : 21)

Dengan adanya kenyataan bahwa Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم menemui kematiannya dalam bentuk wafat tutup usia sebagaimana lazimnya kebanyakan orang, maka hal ini meringankan ummat Islam untuk meneladani Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم dalam perkara menjemput kematian. Bisa kita bayangkan betapa sulit dan beratnya beban ummat Islam sekiranya Allah سبحانه و تعالى taqdirkan kematian Rasulullah صلى الله عليه و سلم dalam bentuk dibunuh oleh musuh-musuh Allah سبحانه و تعالى . Hal ini menjadi beban berat bagi ummat Islam karena itu berarti semua kita perlu mengharapkan agar menemui ajal dengan cara dibunuh oleh musuh-musuh Allah سبحانه و تعالى .

Namun demikian, patut diketahui oleh setiap muslim bahwa sesungguhnya secara pribadi Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم memiliki keinginan khusus untuk menemui kematian dengan cara yang istimewa, yaitu mati syahid di jalan Allah سبحانه و تعالى . Beliau sebenarnya sangat berambisi untuk menemui ajalnya dengan cara dibunuh oleh musuh-musuh Allah سبحانه و تعالى .

وَلَوْلَا أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي مَا قَعَدْتُ خَلْفَ سَرِيَّةٍ وَلَوَدِدْتُ أَنِّي أُقْتَلُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ثُمَّ أُحْيَا ثُمَّ أُقْتَلُ ثُمَّ أُحْيَا ثُمَّ أُقْتَلُ

Nabi صلى الله عليه و سلم bersabda: “Kalau seandainya tidak memberatkan umatku tentu aku tidak akan duduk tinggal diam di belakang sariyyah (pasukan khusus) dan tentu aku ingin sekali bila aku terbunuh di jalan Allah lalu aku dihidupkan lagi kemudian terbunuh lagi lalu aku dihidupkan kembali kemudian terbunuh lagi”. (HR. Bukhari No. 35)

Subhaanallah…! Bayangkan, Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم jelas-jelas berkeinginan sekali untuk terbunuh di jalan Allah سبحانه و تعالى bahkan berharap jika hal itu terjadi kemudian berharap dirinya dihidupkan kembali oleh Allah سبحانه و تعالى lalu kembali dibunuh di jalan Allah سبحانه و تعالى .

Tetapi ada catatan dari ucapan teladan ummat Islam di atas yakni kalimat: “Kalau seandainya tidak memberatkan umatku…” Jadi jelas bahwa Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم khawatir bahwa jika apa yang ia inginkan benar-benar menjadi kenyataan maka sudah barang tentu hal tersebut bakal memberatkan ummat Islam seluruhnya. Oleh karenanya, Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم tetap menghibur orang-orang beriman yang juga memiliki ambisi mati syahid. Beliau sampai mengatakan:

مَا مِنْ عَبْدٍ يَمُوتُ لَهُ عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ يَسُرُّهُ أَنْ يَرْجِعَ إِلَى الدُّنْيَا وَأَنَّ لَهُ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا إِلَّا الشَّهِيدَ لِمَا يَرَى مِنْ فَضْلِ الشَّهَادَةِ فَإِنَّهُ يَسُرُّهُ أَنْ يَرْجِعَ إِلَى الدُّنْيَا فَيُقْتَلَ مَرَّةً أُخْرَى

Nabi صلى الله عليه و سلم bersabda: “Tidak ada seorang hamba pun yang meninggal dunia, di dimana di sisi Allah dia mendaptkan balasan, yang lebih baik sehingga membuatnya berhasrat untuk kembali lagi ke dunia dan sungguh dia mendapatkan dunia beserta isinya kecuali orang yang mati syahid karena dia melihat keutamaan mati syahid. Sungguh dia menginginkan dapat kembali ke dunia kemudian dia (berperang) dan mati syahid sekali lagi”. (HR. Bukhari No. 2586)

Berarti, dapat disimpulkan bahwa kendati Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم menemui kematian dengan cara yang lazimnya kebanyakan orang, yaitu meninggal di tempat tidur, tetapi sesungguhnya cita-cita beliau yang sebenarnya ialah menemui kematian dalam bentuk mati syahid di jalan Allah سبحانه و تعالى . Sehingga perkara ini menjadi suatu anjuran yang jelas diarahkan Nabi Muhammad صلى الله عليه و سلم kepada ummat Islam. Bahkan agar peluang memperolehnya menjadi lebih besar, maka setiap muslim dianjurkan untuk memiliki niat berperang di jalan Allah سبحانه و تعالى . Barangsiapa menemui kematian tanpa pernah berniat berperang di jalan Allah سبحانه و تعالى seumur hidupnya, maka berarti ia mati dalam salah satu indikasi kemunafikan. Wa na’udzu billaahi min dzaalika…!

مَنْ مَاتَ وَلَمْ يَغْزُ وَلَمْ يُحَدِّثْ نَفْسَهُ بِالْغَزْوِ مَاتَ عَلَى شُعْبَةٍ مِنْ نِفَاقٍ

Nabi صلى الله عليه و سلم berkata: “Barangsiapa yang meninggal dan belum berperang serta belum berniat untuk berperang, maka ia meninggal berada di atas cabang kemunafikan.” (Hadits Shahih Riwayat Abu Daud No. 2141)

Ya Allah, karuniakanlah kepada kami rezeki berjihad di jalan-Mu dan memperoleh mati syahid di jalan-Mu. Amin ya rabbal ‘aalamiin.

http://www.eramuslim.com/suara-langit/ringan-berbobot/nabi-muhammad-bercita-cita-mati-syahid.htm

Komentar ditutup.