Doa Sebelum Makan dan Minum Yang Shahih

Posted: 05/21/2011 in Do'a dan Dzikir

Doa Sebelum Makan dan Minum

بِسْمِ اللَّهِ

Bismillaah

“Dengan menyebut nama Allah”

Doa di atas didasarkan pada hadits Umar bin Abi Salamah yang berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda kepadanya:

يَا غُلَامُ سَمِّ اللَّهَ وَكُلْ بِيَمِينِكَ وَكُلْ مِمَّا يَلِيكَ

“Wahai anakku, sebutlah nama Allah, makanlah dengan tangan kananmu, dan makanlah makanan yang berada di dekatmu.” (HR Bukhari no. 4957 dan Muslim no. 3767 dari Maktabah Syamilah)

Dan juga hadits Aisyah radliyallah ‘anha, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ طَعَامًا فَلْيَقُلْ بِسْمِ اللَّهِ فَإِنْ نَسِيَ فِي أَوَّلِهِ فَلْيَقُلْ بِسْمِ اللَّهِ فِي أَوَّلِهِ وَآخِرِهِ

“Apabila seorang kalian ingin makan, hendaknya dia membaca “bismillah”. Dan jika ia lupa membaca di awalnya, hendaknya ia membaca “bismillah fii awwalihi wa aakhirihi.” (HR. al Tirmidzi dan Ahmad. Dishahihkan oleh Syaikh al Albani dalam Shahih Sunan At-Tirmidzi no. 1513)

Dalam hadits yang lain dari seorang sahabat yang telah membantu Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam selama 8 tahun bercerita bahwa dia selalu mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam apabila mendekati makanan membaca ‘bismillah.’” (HR. Muslim dan Ahmad. Dishahihkan oleh Al-Albani dalam Silsilah Shahihah, 1/111)

Cukup Bismillaah atau Bismillaahirrahmanirrahim?

Berdasarkan riwayat-riwayat yang ada, bacaan sebelum makan yang sesuai dengan sunnah adalah cukup dengan “bismillaah”, tanpa tambahan ar-Rahmaan dan ar-Rahiim. Inilah pendapat yang dipilih oleh Syaikh al Albani berdasarkan hadits Umar bin Abi Salamah dan hadits ‘Aisyah. Beliau mengatakan, “dan di dalam hadits terdapat dalil bahwa bacaan ketika akan makan hanya bismillaah saja.”

Beliau juga menyatakan dalam Silsilah Shahihah (1/152) “Membaca sebelum makan adalah ‘Bismillaah’ dan tidak ada tambahan padanya. Dan semua hadits-hadits yang shahih dalam masalah ini tidak ada tambahan sedikitpun. Dan saya tidak mengetahui satu haditspun yang di dalamnya ada tambahan (bismillaahirrahmaanirrahiim, pent).”

Ibnu Hajar menguatkan pendapat di atas dengan bersandar kepada hadits Aisyah, “Dia (bismillaah,- pent) adalah lafadz paling jelas tentang bentuk bacaan (sebelum makan).” (Fathul Baari: 9/455)

Beliau rahimahullah juga menyatakan bahwa beliau tidak mengetahui satu dalil khusus yang mendukung klaim Imam Nawawi bahwa ucapan bismillaahirramaanirrahiim ketika hendak makan itu lebih afdhal. Padahal, sebagaimana yang dikatakan oleh Al-Albani, “tidak ada yang lebih afdhal daripada sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Jika tidak ada keterangan tentang bacaan sebelum makan kecuali hanya bismillaah, maka tidak boleh menambah, terlebih lagi menyatakan bahwa menambahnya lebih utama. Sebabnya, karena bertentangan dengan hadits, “sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam).” (Dikutip dari Silsilah Shahihah: 1/611)

Jika tidak ada keterangan tentang bacaan sebelum makan kecuali hanya bismillaah, maka tidak boleh menambah, terlebih lagi menyatakan bahwa menambahnya lebih utama.

Hukum membaca “Bismillaah”

Berdasarkan hadits-hadits di atas, menunjukkan bahwa membaca “bismillaah” ketika makan dan minum adalah wajib dan berdosa bila meninggalkannya.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Yang benar adalah wajib membaca “bismillaah” ketika makan. Dan hadits-hadits yang memerintahkan demikian adalah shahih dan sharih. Dan tidak ada yang menyelisihinya serta tidak ada satupun ijma’ yang membolehkan untuk menyelisihinya dan mengeluarkan dari makna lahirnya. Orang yang meninggalkannya akan ditemani syetan dalam makan dan minumnya.”

ADAPUN DOA YANG TELAH MASYHUR DIBACA ADALAH:

اَللّّٰهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْمَا رَزَقْتَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ بِسْمِ اللهِ

Do’a ini dikeluarkan oleh ath-Thabrani (888), Ibnu Sunni (457) dari jalan Hisyam bin ‘Ammar dari Muhammad bin Isa dari Muhammad bin Abu Zu’aizi’ah dari Amr bin Syu’aib dari bapaknya dari kakeknya.

Cacat riwayat do’a ini terletak pada Muhammad bin Abu Zu’aizi’ah. Ibnu Hibban berkata: ˝Dia termasuk seorang dajjal (pendusta)˝. (al-Majruuhiin 2/289). Berkata al-Hafidz Ibnu ‘Adiy: ˝Haditsnya sangat mungkar (diingkari), haditsnya juga tidak ditulis˝. (al-Kaamil 7/425).
Oleh karena itu do’a ini tidak boleh diamalkan.

Download:
http://tinyurl.com/sebelummakan

Di salin dari berbagai sumber oleh Ummu Masyithoh Nur Syifa untuk http://www.satucahayahidupku.net/

Sumber 1. : http://www.voa-islam.com/islamia/doa/2010/04/28/5553/doa-sebelum-makan-dan-minum/

Sumber 2. : http://www.facebook.com/photo.php?fbid=154397764589971&set=a.100843886612026.1740.100000592449448

http://www.satucahayahidupku.net/2011/03/doa-sebelum-makan-dan-minum-yang-shahih

Komentar ditutup.