Orang yang Menyesal di Hari Kemudian

Posted: 05/13/2011 in Hati, Lain-lain

Ustadz Abu Bakar Ramli bin Haya

Sudah maklum bahwasanya penyesalan berada di belakang. Ungkapan tidak ada kata terlambat, itu hanya berlaku di dunia. Tidak ada kata terlambat bertobat kepada Allah Ta’ala dari bermaksiat kepada Allah Ta’ala. Namun di akhirat nanti yang ada hanya ungkapan semua sudah terlambat, terlambat untuk melaksanakan amal-amal sholeh dan bertobat dari melakukan dosa. Yang ada hanya penyesalan di atas penyesalan karena tidak mungkin lagi bisa kembali ke dunia.

Allah Ta’ala telah mengingatkan kita pada hari penyesalan tatkala segala perkara telah diputuskan

وأنذرهم يوم الحسرة إذ قضي الأمر وهم في غفلة وهم لا يؤمنون

“Dan berilah mereka peringatan tentang hari penyesalan, 9yaitu) ketika segala perkara telah diputus. Dan mereka dalam kelalaian dan mereka tidak pula beriman.” (QS. Maryam : 39

As-sa’di rahimahullah menafsirkan ayat ini: Penyesalan yang sangat besar karena terlewatkan dari mendapatkan ridho Allah dan surganya dan pantas mendapatkan murka Allah dan neraka-Nya yang tidak memungkinkan lagi untuk kembali beramal karena tidak ada jalan baginya untuk bisa berubah keadaannya dengan kembali ke dunia (Taisir Karimu Rahman hal 527)

Ibnu Katsir rahimahullah dalam dalam tafsirnya III/129 menukil perkataan Ibnu Mas’ud tentang ayat itu : hari ketika penduduk surga telah menempati tempatnya, demikian juga penduduk nereka telah menempati tempatnya, maka didatangkanlah maut (kematian) dalam bentuk seekor kibas kemudian disembelih diantara surga dan neraka sehingga tidak ada lagi kematian setelahnya, yang ada adalah hidup kekal. Maka ahli jannah menjadi gembira dengan kehidupan yang kekal di surga sedangkan ahli nereka menjadi sangat menyesal dengan kekekalannya di neraka.

Dan juga Allah mengingatkan kita dalam Alqur’an

قل هل ننبئكم بالأخسرين أعمالا الذين ضل سعيهم في الحياة الدنيا وهم يحسبون أنهم يحسنون صنعا

أولئك الذين كفروا بآيات ربهم ولقائه فحبطت أعمالهم فلا نقيم لهم يوم القيامة وزنا

“Katakanlah: “apakah akan kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?”. Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.mereka itu adalah orang-orang kufur terhadap ayat-ayat Tuhan mereka dan perjumpaan dengan Dia. Maka terhapuslah amalan-amalan mereka, dan kami tidak mengadakan suatu penilaian bagi amalan mereka di hari kiamat.” (QS. Al-Kahfi :103-105)

Di antara orang-orang yang menyesal dihari kemudian adalah;

Orang kafir yang tidak beriman kepada Allah dan mendustakan Rasul ketika ditanyakan dalam kubur, siapa Tuhanmu, Nabimu dan agamamu. Maka dia tidak bisa menjawabnya sebagaimana dalam hadits riwayat Abu Dawud no 4753 dari hadits Barra’ bin Adzib radhiyallahu ‘anhu .

وإن الكافر ” فذكر موته قال ” وتعاد روحه في جسده ويأتيه ملكان فيجلسانه فيقولان له من ربك ؟ فيقول هاه هاه لا أدري فيقولان له ما دينك ؟ فيقول هاه هاه لا أدري فيقولان ما هذا الرجل الذي بعث فيكم ؟ فيقول هاه هاه لا أدري فينادي مناد من السماء أن كذب فافرشوه من النار وألبسوه من النار وافتحوا له بابا إلى النار ” قال ” فيأتيه من حرها وسمومها ” قال ” ويضيق عليه قبره حتى تختلف فيه أضلاعه ” زاد في حديث جرير قال ” ثم يقيض له أعمى أبكم معه مرزبة من حديد لو ضرب بها جبل لصار ترابا ” قال ” فيضربه بها ضربة يسمعها ما بين المشرق والمغرب إلا الثقلين فيصير ترابا ” قال ” ثم تعاد فيه الروح ” .

“…Sesungguhnya orang kafir tatkala disebutkan kematiannya : dikembalikan ruhnya kepada jasadnya kemudian dua malaikat mendatanginya dan mendudukkannya maka keduanya bertanya kepadanya “siapa Tuhanmu?” maka orang kafir itu menjawab “hah,hah, saya tidak tahu”. Maka keduanya bertanya lagi “apa agamamu?”. Orang kafir itu menjawab “hah,hah, saya tidak tahu”. Maka keduanya bertanya lagi “siapa orang yang orang telah diutus kepada kalian?”. Maka dia menjawab ”hah,hah, saya tidak tahu”. Maka seorang penyeru dari langit berseru “sungguh dia telah dusta maka hamparkanlah ia tikar dari neraka dan pakaikanlah ia pakaian dari neraka dan bukakan baginya pintu menuju neraka” maka didatangkan baginya dari panasnya neraka tersebut dan disempitkannya kuburannya sehingga tulang rusuknya saling bersilangan. Kemudian didatangkanlah baginya seperti seorang yang buta dan tuli, yang memegang palu besi, seandainya dia memukulkannya kepada gunung maka gunung itu akan menjadi debu. Maka dipukullah orang tersebut dengan palu besi, (maka dia berteriak dengan teriakan yang keras) yang mana semua makhluk diantara barat dan timur mendengarnya kecuali jin dan manusia (kalaulah mereka mendengarnya mereka akan pingsan). Maka menjadilah dia debu kemudian dikembalikan lagi ruh pada jasadnya.” (As-Shohihah Syaikh Albani rahimahullah juz 2 hal 652)

Ini adalah gambaran siksaan yang diberikan kepada orang kafir dikuburnya. Maka dia akan mendapat siksaan yang lebih pedih lagi di dalam neraka.

orang-orang yang murtad dari agama dan melakukan perkara bid’ah adalah orang-orang yang akan diusir dari telaganya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana diriwayatkan Muslim no 26. yakni tatkala mereka diusir dari telaga Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam maka Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan “sesungguhnya mereka adalah golonganku” maka dikatakan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

إنك لاتدري ما عملوا بعدك

“Sesungguhnya engkau tidak mengetahui apa yang mereka amalkan setelah kematianmu”

Berkata Al Qurtubi: yakni setiap orang yang murtad dari agama Allah atau setiap orang yang membuat perkara baru dalam agama Allah yang Allah tidak meridhonya dan mengizinkannya,maka mereka adalah orang yang dijauhkan dan diusir dari telaga Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.(Al-Iman bil Yaumil Akhir hal 158. Muhammad bin Ibrahim Al-Hamdi). Padahal pada waktu itu orang sangat kehausan butuh kepada minum sedangkan barang siapa yang minum seteguk dari telaga tersebut dia tidak akan kehausan selamanya

من شرب لم يظمأ أبدا

“Barangsiapa yang telah meminumnya (dari telaga tersebut), maka tidak akan kehausan selamanya” (Bukhari no 6212)

Orang yang meninggalkan sholat adalah orang yang mengalami kerugian nanti di hari kiamat. Allah berfirman :

يا أيها الذين آمنوا لا تلهكم أموالكم ولا أولادكم عن ذكر الله ومن يفعل ذلك فأولئك هم الخاسرون

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah hartamu dan anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah (Sholat lima waktu). Barang siapa yang melakukan ini maka dia termasuk orang yang merugi” (QS. Al-Munaafiqun :9)

Dan juga Allah Ta’ala berfiman :

ما سلككم في سقر قالوا لم نك من المصلين

“Apakah yang memasukkan kamu kedalam saqar (neraka).”mereka menjawab: kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan sholat” (QS. Al-Mudatsir 42-43)

orang-orang yang berbuat riya dalam amalannya sebagaimana dalam hadits muslim no 1905 dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu

إن أول الناس يقضى يوم القيامة عليه رجل استشهد فأتى به فعرفه نعمه فعرفها قال فما عملت فيها ؟ قال قاتلت فيك حتى استشهدت قال كذبت ولكنك قاتلت لأن يقال جريء فقد قيل ثم أمر به فسحب على وجهه حتى ألقي في النار ورجل تعلم العلم وعلمه وقرأ القرآن فأتي به فعرفه نعمه فعرفها قال فما عملت فيها ؟ قال تعلمت العلم وعلمته وقرأت فيك القرآن قال كذبت ولكنك تعلمت العلم ليقال عالم وقرأت القرآن ليقال هو قارئ فقد قيل ثم أمر به فسحب على وجهه حتى ألقي في النار ورجل وسع الله عليه وأعطاه من أصناف المال كله فأتى به فعرفه نعمه فعرفها قال فما عملت فيها ؟ قال ما تركت من سبيل تحب أن ينفق فيها إلا أنفقت فيها لك قال كذبت ولكنك فعلت ليقال هو جواد فقد قيل ثم أمر به فسحب على وجهه ثم ألقي في النار

“Bahwa manusia yang pertama diadili pada hari kiamat adalah seseorang yang syahid. Maka dihadapkanlah dia, diperlihatkan nikmatnya. Kemudian ditanyakan apa yang telah kamu amalkan? Maka dia menjawab saya telah berperang di jalan-Mu sehingga saya mati syahid kemudian dikatakan kamu dusta, kamu berperang supaya dikatakan sebagai seorang pemberani. Maka diperintahkanlah dia untuk diseret di atas wajahnya sehingga dilemparkan di dalam neraka. Demikian juga seorang yang mempelajari ilmu dan mengajarkan ilmu tersebut dan seorang pembaca Qur’an, ditanyakan kepadanya apa yang telah engkau amalkan? Maka dia menjawab saya mencari ilmu dan mengajarkannya dan saya membaca Al-Qur’an karena-Mu. maka dikatakan, kamu dusta. Kamu mempelajari ilmu supaya dikatakan sebagai seorang alim dan kamu membaca Qur’an supaya dikatakan sebagai seorang Qori’. . Maka diperintahkanlah dia untuk diseret di atas wajahnya sehingga dilemparkan di dalam neraka. Dan kemudian seorang yang diberikan kelapangan harta kemudian dia menginfaqkan sebagian hartanya. Maka dikatakan kepadanya apa yang telah amalkan dari nikmat yang telah diberikan kepadamu? Maka dia menjawab, tidak ada satu jalan yang aku suka berinfak di jalan tersebut kecuali aku telah menginfaqkan hartaku karena-Mu. maka dikatakan kamu dusta. kamu berinfaq supaya dikatakan sebagai seorang dermawan. Maka diperintahkanlah dia untuk diseret di atas wajahnya sehingga dilemparkan di dalam neraka.”

5. Orang yang menerima catatan amal dari arah belakang, Allah berfirman:

وأما من أوتي كتابه وراء ظهره ويصلى سعيرا

”Adapun orang-orang yang diberikan kitabnya dari belakang, maka dia akan berteriak:”celakalah aku”. Dan dia akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka)” (QS. al insyiqoq 10-12)

Berkata Syaikh Utsaimin rahimahullah dalam Syarah aqidah Wasithiyah : Disebabkan karena ketika di dunia ditawarkan kitabullah, dia membelakanginya. Maka sebagai balasan darinya, maka Allah memberikan kitab catatan amalnya pada hari kiamat dari belakang punggungnya.

6. Orang-orang yang berbuat zalim akan diqishosh atas kezalimannya.

Hadits muflis riwayat Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

: أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال أتدرون ما المفلس ؟ قالوا المفلس فينا من لا درهم له ولا متاع فقال إن المفلس من أمتي يأتي يوم القيامة بصلاة وصيام وزكاة ويأتي قد شتم هذا وقذف هذا وأكل مال هذا وسفك دم هذا وضرب هذا فيعطى هذا من حسناته وهذا من حسناته فإن فنيت حسناته قبل أن يقضى ما عليه أخذ من خطاياهم فطرحت عليه ثم طرح في النار

”Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepada para sahabanya, tahukah kalian orang yang bangkrut?. Mereka menjawab, orang yang bangkrut adalah orang yang tidak mempunyai dirham dan perhiasan. Maka berkata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam “sesungguhnya orang yang bangkrut dari umatku adalah orang yang dating di hari kiamat dengan membawa pahala sholat dan puasa serta zakat. Dan dia juga datang dengan dosa mencelanya, menuduh dan memakan harta orang lain, menumpahkan darah dan memukul orang. Maka kebaikan-kebaikan dari amalan sholeh tersebut dibayarkankan kepada orang pernah dizaliminya. Sampai jika kebaikannya telah habis maka dosa orang yang pernah dizalimi ditimpakan kepadanya sehingga dilemparkannyalah dia di neraka.” (Shohih Muslim no 59)

اتقوا الظلم فإن الظلم ظلمات يوم القيامة

“Takutlah kalian dari berbuat zalim karena kezaliman itu adalah kegelapan di hari kiamat” (Shohih Muslim no 56)

7. Orang yang melalaikan amal sholeh, Allah Ta’ala menceritakan tentang keadaan orang kafir pada waktu menghadapi sakaratul maut, salah seorang diantara mereka berkata……

حتى إذا جاء أحدهم الموت قال رب ارجعون

لعلي أعمل صالحا فيما تركت كلا إنها كلمة هو قائلها ومن ورائهم برزخ إلى يوم يبعثون

“(Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila dating kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata : “ya Tuhanku kembalikanlah aku (ke dunia), agar aku berbuat amal yang sholeh yang aku telah tinggalkan. Sekali-sekali tidak, sungguh itu adalah perkataan yang diucapkan saja. Dan di hadapan mereka ada dinding sampai mereka dibangkitkan.” (QS. Al-Mu’minun:99-100)

Demikianlah beberapa golongan dari orang-orang yang menyesal nanti di hari kemudian. Karenanya, hendaklah bagi seorang muslim yang berakal mempersiapkan bekal yang banyak dan bermanfaat untuk menempuh perjalanan menuju ke kampung akhirat yang kekal dan abadi. Allah Ta’ala telah menasehatkan kepada kita untuk berbekal dengan bekal takwa, sebagaimana dalam firman Nya:

وتزودوا فإن خير الزاد التقوى

“Berbekallah kalian maka sungguh sebaik-baik bekal adalah takwa” (Qs Al-baqoroh :197)

Maraji’ :

Al-yaumil Akhir. Muhammad Ibrahim bin Abdullah At-Tuwayjiriy
Syarah Al-Kabair. Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Artikel: http://www.ibnuabbaskendari.wordpress.com

http://ibnuabbaskendari.wordpress.com/2011/05/06/orang-yang-menyesal-di-hari-kemudian/

About these ads

Komentar ditutup.